Senin, 11 Juli 2016

SELOKO

Seloko adalah salah satu dari ungkapan tradisional yang di ungkapkan melalui syair dan pantun, ungkapan ini bertujuan untuk membangun manusia dalam persatuan yang kokoh dan  harmonis dalam masyarakat.
Seloko artinya perekat atau pengikat yang di wujutkan melalui lantunan syair atau pantun.

Seloko dalam bentuk syair :

Sedencing bak besi
seciap bak ayam
pipih lah boleh dilayangkan
bulat lah boleh di gelindingkan
bulat aek dek pembuluh
bulat kato dek mumfakat
sekepal kito gunungkan
setitik kito lautkan

Seloko dalam bentuk pantun :

Seludang dalam semak
limau purut dipantaikan
Adopun utang ninik mamak
mano yang kusut diselesaikan

Minggu, 10 Juli 2016

MANTRA MELAYU TUA



MANTRA
            Mantra adalah ungkapan kata-kata yang membangkitkan kekuatan dalam diri manusia, untuk melakukan sesuatau yang dilandasi oleh keyakinan dan kepercayaan yang ritual, apabila manusia  meyakini dan mempercayai kekuatan mantra tersebut maka kekuatan itu akan muncul dari dalam diri manusia itu sendiri.
I.    Mantra Pengobatan
1.    MINTAK CINANO.

Uuu……….Nek Rajo Siliman Tuo
Uuu……….Nek Rajo Siliman Nengah 
Dalam sirih sibaku ini
Aku nak barimbau
Berkat kayo Rajo nan gaib
Kayo ngan tau penyakit ini
Berkat nek Rajo Sulah Depati Sengado
Dalam sirih tiletak ini
Aku nak barimbau
Berkat ruh ngan sakti-sakti
Aku mintak tulung pado kayo
Kalu adu salah sirih salah letak
Entah dulu jadi kudian
Aku idak tau tab biling
Mintak ampun pado kayo.

Rabu, 22 Juni 2016

SASTRA LAMA

Sastra lama ungkapan tradisional melayu Jambi sudah ada pada abad ke 3 masehi dalam bentuk mantra, seloko, pantun dll. namun  perkembangannya lebih pesat sejak abad ke 15 dengan membumingnya kemerdekaan " Adat bersendikan syarak Syarak bersendikan kitabbullah, Syarak mengato Adat memakai " adat yang berpegang teguh pada Al-Qur'an dan Hadist pada perkembangan agama Islam hingga sekarang.

Senin, 15 Februari 2016

Sanggar Mindulahin " Tembo Keluarga Besar Lubuk Nagodang "



PARBO KALO EMPAT LUBUK NAGODANG
            Lubuk Nagodang mengembangkan keturunannya terdiri dari empat waris keturunan disebut dengan Parbo Kalo Empat, yang terdiri dari :
I. DATUK DEWA NYATO NINIK MAMAK GELAR DEPETI PADUKO RAJO, beliau memiliki 3 orang anak :
            1. Guci Meh
            2. Tunggak Meriam
            3. Au Merai
II.  RAJO SULAH PUTIH NINIK MAMAK GELAR DEPATI SENGADO TUO (Simpan Bumi) mempunyai anak 4 orang.
            1. Tuo Gembong
            2. Tino Au Ikut
            3. Munyang Marah Said
            4. Munyang Au Taruh
III.  RAJO SULAH KODRAT GELAR DEPATI SENGADO TUO. Mempunyai anak 1 Orang :
            1. Palimo Rambai
IV. RAJO INDAH TUO TUNGGU NEGRI NINIK MAMAK GELAR DEPATI INTAN MAJO
Mempunyai 1 orang anak :
            1. Induk Kiding

            Dari empat Ninik Moyang tersebut diatas adalah orang yang pertama kali mendiami desa Lubuk Nagodang dan mengembangkan keturunan dalam hal ini yang kita uraikan adalah waris perempuan. Mengapa yang diuraikan waris perempuan ? perempuan adalah penjago rumah penunggu negri sedangkan anak jantan adalah kudo pelajang bukit penurun lurah nan dalam baju dibadan yang dipakai keris sebilah yang dibawa. Sedangkan adat yang kito pakai adalah adat tigo luhah tanah sekudung yang beku dalam karang setio berpegang pada induk undang tambang teliti yang terdiri dari :
            1. Titian teras batanggo batu. Artinyo adat basendi sarak, sarak basendi kitabullah.
2. Cermin gedang nan idak kabur, artinyo baju bajahit yang dipakai jalan barambah    yang ditempuh ayi tagenang yang disauk. 
3. Lantak nan idak Guyang, artinyo seorang pemimpin hendaklah arif dan bijak sana dalam mengambil keputusan tidak condong kekiri dan tidak condong kekanan.
4. Idak Lapuk dek hujan dak lekang dek paneh, artinyo diansak tidak mati dianggung tidak layu.   
5. Kato saiyo, artinyo bulek ayi dipembuluh bulek kato dimumfakat.   

            Pepatah adat mengatokan, mengepat ateh nan pepat, mengacap ateh ngan uncin tibo dimato dipicingkan tibo diperut dikempihkan tibo dipapan nak berentak tibo diduri nak sengenjek, gong gedang duo suaro titian galir dalam negeri bak daun babalik adap. Itu idak adat yang dipakai tigoluhah tanah sekudung, mano adat yang dipakai ?
            Seletuh bedil selaham suhak utang emas samo dibayi utang malu samo dijunjung setinting bak besi seciok bak ayam serumpun bak cehai satukun bak pahat kaili sehentak satang kamudik serangkuh dayung kabukit samo mendaki kalurah samo menurun malompat samo patah menyuhuk samo bungkuk tarampai samo kering tarendam samo basah ico pakai adat tigo luhah tanah sekudung.
            Cupak nak dipenoh gantang nak dililih adat lumbago nak dituang di Lubuk Nagodang idak bulih jalan dianjak uhang paladang cupak dianjak dagang lalu adat dituka uhang pendatang adat di Lubuk Nagodang  diansak idak mati dianggung idak layu beku didalam karang setio Tigo Luhah Tanah Sekudung.

Jumat, 12 Februari 2016

Sanggar Mindulahin " GENDANG TRADISIONAL MELAYU JAMBI "


  Gendang Tradisional Melayu Jambi
            Musik Tradisional Melayu Jambi lebih cendrung pada alat perkusi Membranofon, seperti Gendang panjang dua sisi, Rebana Siam, Rebana sike, Rebana Rangguk, Beduk, Tabuh, Kompangan, dan Marawis. Dari masing-masing instrument ini teknik atau cara memainkan berbeda beda baik posisi maupun bunyi. Namun pada umumnya karakteristik bunyi gendang tradisional melayu Jambi, lebih cenderung pada bunyi mati seperti bunyi: duk dan tak bukan duuung… atau taaang…. Sedangkan gendang yang digunakan dari masing-masing bentuk tersebut diatas terdiri dari tiga jenis disebut;
1.      Gendang tingkah
2.      Gendang nyelalu
3.      Gendang dap

a.        Gendang tingkah atau peningkah berfungsi sebagai pemberi isian pada bagian-bagian yang kosong gendang ini memiliki ukuran lebih kecil dari gendang nyelalu.
b.      Gendang nyelalu adalah gendang dasar untuk memberi tempo, ketukan, atau mat, gendang ini lebih besar dari gendang tingkah dan lebih kecil dari gendang dap.
c.       Gendang dap adalah peredam bunyi sehingga menghasilkan bunyi yang lembut, gendang ini lebih besar ukurannya dari gendang  peningkah dan gendang nyelalu.